Sunday, 28 August 2011

#1 - Maktab cinta sejenis

Tiara, nama yang telah diberi kedua ibubapa sejak aku menjenguk ke dunia 23 tahun yang lalu tapi aku lebih selesa dengan panggilan Ara ditempatku belajar. Aku boleh dikatakan seorang yang cukup cantik dari segi fizikal. Muka aku yang bujur sirih dan berkulit cerah sering sahaja membuat lelaki menoleh dua kali untuk melihat aku dengan lebih tajam. Tak kurang juga mereka yang sering memandangku dengan pandangan yang nakal. Mungkin kerana saiz buah dadaku yang tak padan dengan tubuh kecil dan ramping ini, yalah, dengan pinggang seramping 28” tapi saiz coliku menjangkau 34B, buah dadaku jelas menonjol bila mengenakan baby tee. Kebanyakan masaku lebih selesa freehair dari bertudung. Bertudung pun cuma ke majlis-majlis perkahwinan.

Aku bukan mahu bercerita tentang diriku semata disini, tetapi aku mahu bercerita tentang nafsu seksku yang agak luar biasa, bagi akulah. Ya, aku sudah tidak punya dara. Daraku telah diambil oleh ex-boyfriendku yang pertama dulu, mungkin kerana aku terlalu mempercayainya, kononnya setia dan serahkan segalanya, tapi aku salah, aku bodoh, terlalu mudah untuk percaya kata-kata lelaki. Kini aku lebih selesa berkawan dengan rakan sejenis daripada bergaul dengan lelaki, Cuma aku rapat dengan rakan kelas di maktab sahaja. Oh ya, aku seorang pelajar di salah sebuah Maktab Perguruan di Malaysia ini. Di dalam kelasku, aku rapat dengan Haliza, atau panggilan biasanya Eja. Kami duduk satu bilik dari semester satu lagi, cuma umurnya lebih tua kerana dia sudah melanjutkan pelajaran di matrikulasi tetapi masih ingin menjadi seorang guru jadi dia terpaksa belajar dari mula bersama batch kami yang lain. Aku beruntung kerana kak Eja menjadi roommateku dan juga rakan sekelasku. Dia banyak membantu aku tak kira dalam pelajaran ataupun tidak berkenaan. Kak Eja seorang wanita yang ayu, bertudung dan boleh dikatakan sebagai calon menantu idamanlah. Dia menjadi kegilaan di maktab tempatku belajar.

Nak dijadikan cerita, sepanjang dari semester satu tinggal sebilik dengan kak Eja, aku selalu terpegun bila melihat dia berkemban. Saiz teteknya yang lebih besar dariku kadang-kadang buat aku terpukau. Pada ketika ini, aku dah mula rasa lain macam kerana aku tak pernah ada perasaan begini bila memandang tetek orang lain sedangkan aku punyai asset itu. Aku lebih terliur apabila kak Eja tidur malam hanya mengenakan t-shirt biasa tanpa memakai apa didalamnya kerana putingnya jelas kelihatan timbul dari luar baju.

Maka terjadilah dialog antara aku dengannya ketika dia mahu bersiap-siap untuk tidur;

“Kak Eja, kenapa breast akak besar eh? Hehe” 
 Aku mulakan dialog bersahaja.
“Hehe, ni natural besarlah Ara. Akak tengok Ara punya pun besar ape.” 
 Kak eja membalas sambil tersenyum melihat aku
“Ala, Ara punya tak besar macam akak. Geram pulak tengok akak punya puting tersembul kat baju tu” 
Kataku sambil melirik dekat puting dia. Aku agak boyfriend dia mesti pernah ramas tetek dia ni.
“Eh,geram ye Ara. Selama ni Ara tak geram pun tengok akak kan. Ni mesti ada apa-apa ni   kan Ara, bagitau akak cepat”
“Emm, Ara teringin nak peganglah breast akak, boleh tak?”   
 Aku memberanikan diri bertanya kepadanya. Aku takut jugak kalau dia tiba-tiba melenting marah kat aku sebab dia ni orang yang rajin solat juga.
“Ara tutup lampu dulu, tidur dengan akak ya malam ni. Lagipun hujan ni sejuk” 
 Dia slumber reply balik kat aku.

Aku macam tergamam sekejap. Betul ke kak Eja suruh aku buat macamni? Macam tak percaya pun ada. Aku macam hamba, pergi kunci pintu, pergi tutup lampu tanpa bantahan. Lepastu aku tengok dia dah baring kat katil dia mengiring dan menongkat kepalanya kat bantal. Dia tepukkan bantal tanda suruh baring sebelah dia. Aku tanpa kata terus baring kat sebelah dia.

Dia mulakan bicara;
“Ara ni comel tau, nak mintak pegang breast akak ye? Nakal sangat dia ni.” 
 Sambil dipicitnya hidung aku. Aku hanya diam kaku, dan senyum malu-malu tengok muka kak eja. Tiba –tiba kak Eja bisik padaku,
“Bagi akak kiss pipi Ara” aku hanya mampu senyum. Dibelai-belainya rambut aku, buat aku rasa selesa sangat, tangannya sangat lembut. Kemudian kak Eja kucup pipiku, lembap rasa bibir kak Eja. Entah macamana aku rasa sangat terangsang. Tangannya yang membelai rambutku, aku tarik dan hisap jarinya. Kak Eja bagai seronok melihat aku menghisap jarinya, dia dengan berani usap pehaku. Ahhh, aku rasa sangat terangsang dengan perlakuannnya. Kemudian kak Eja menarik jarinya yang aku hisap tadi lalu menjilat bibirku. Hangat dan mulus lidah kak eja meneroka bibirku. Emmm. Kak Eja seperti orang yang sudah biasa melakukan foreplay sebegini. 
“Akak…” 
 Aku merintih. 
“Ya sayang. Suka akak buat macamni?"
“Suka, sedap..” 
 Kak eja terus menjolok lidahnya kedalam mulutku. Aku bagai terhenti nafas dek jolokan yang tiba-tiba. Dapat aku rasakan lidah kak Eja bermain dalam mulutku. Aku khayal diperlakukan sebegitu rupa. Bibir pantatku mula merembeskan air nikmat. Tangan kak Eja semakin ligat mengoles putingku dari luar baju. Sedap sekali rasanya diperlakukan begitu. Jauh lebih enak dari tangan lelaki kasar yang diberi ex-boyfriendku dulu. Sudah puas lidahku disedut oleh kak Eja, dia menjilat leherku, turun ke dadaku. Badanku yang masih bersalut singlet habis dijilatnya. Aku lihat dia tersenyum mengerjakan aku, dengan desahan dan erangan yang aku berikan membuatkan dia cukup puas sekali. Niatku untuk merasa teteknya hampir tidak kesampaian kerana dia yang lebih aggresif. Puting tetekku tanpa malu dihisapnya dari luar, digigit-gigit manja. Pantatku semakin berair, boleh dikategorikan sebagai becak amat.

Aku meramas-ramas rambut kak eja yang sedang menghisap puting tetek ku. Ahhh, sedapnya diperlakukan begini oleh seorang kakak yang aku kenali cukup baik. Aku bagai melayang bila kak Eja menjilat puting dan menjilat ketiakku. Tak pernah aku dibuat begitu dan kak Eja melakukannya untukku. Aku perasan kak eja memang sudah bagai disampuk nafsu tak terbedung lagi.

Aku rasa bagai puteri yang dipuaskan oleh gundikku sendiri tetapi kak Eja yang telah ku anggap macam kakak sendiri sedang buas menggomoli aku. Aku menghisap bibir sendiri bila kak Eja mula menurunkan lidahnya ke arah pusatku. Basah perutku dengan airliur kak Eja yang menjejeh diperutku. Aku yang terlalu khayal diperlakukan sebegitu terus bersuara sambil mengerang,

“Kak, sedapnya kak..kenapa akak pandai layan Ara macamni?”
 Kak eja terus berhenti dari menjilat perut dan pusatku, lantas memandangku.
“Ara nak tengok tetek akak sayang?” 
Kak Eja duduk dengan kakinya berlipat kebelakang, sambil dia meramas-ramas teteknya sendiri dihadapan aku yang terbaring dia atas katil. Aku sangat terpegun dengan cara kak Eja meramas teteknya, seperti belon berisi air setiap pergerakan teteknya itu bergelombang. Syahwat aku meningkat mendadak sehinggakan tangan ku bergerak kearah biji kelentitku dan mengusapnya perlahan. Kak Eja terus mebuka bajunya dan terus beraksi dihadapan aku. Dengan muka penuh bernafsu kak eja menjilat puting teteknya sendiri, diludahnya airliurnya ke lurah teteknya yang ditekan rapat ketengah. Kemudian kak Eja membukakan singletku dengan teteknya yang berayun sipi-sipi berlaga dengan mukaku. Aku biarkan sahaja kak Eja mendominasi permainan ini. Aku lebih rela begitu kerana ini adalah dunia baru bagiku, bermain cinta dan asmara bersama seorang wanita.

Setelah habis singlet ku ditanggalkan, kak Eja menjilat-jilat mukaku, setiap ruang dimukaku terisi airliur kak eja. Bau airliur kak eja yang menyeliputi mukaku sungguh merangsang setiap bulu roma pada tubuhku untuk berdiri. Sambil mukaku dijilat, puting teteknya terasa bergesel dengan puting tetekku.

“Ahhh…” 
 Aku mendesah setiap kali puting kak eja yang keras dan panjang itu bergesel dan merangsang saraf-saraf nafsu pada putingku. Hotpants aku ditariknya kebawah, dan dibuang jauh oleh kak Eja. Kak Eja masih seperti tadi, memberikan pandangan nafsu sambil tersengih kepada aku. Dia pula bangun dari katil dan melucutkan kain batik yang dipakainya tadi. Kak Eja sudah pun berbogel ditepi katil dan aku dapat melihat jelas bentuk tubuh kak Eja yang cantik itu di dalam kesamaran cahaya dibilik kami. Kak Eja kembali menindih aku,teteknya dilagakan pada tetekku, mataku galak melihat raut muka kak Eja yang sedang menikmati segala aksi yang dia lakukan terhadap tubuhku. Tangannya dengan perlahan mencari alur cipapku, dan perlahan tangan mengusap-usap biji kelentitku, bila kak Eja merasakan yang cipap aku sudah basah, dia dengan pantas turun ke celah kangkangku. Dikuakkannya celah kangkangku dan meludah ke arah cipapku.
“Akak..sedapnya akak, jilatlah cipap Ara akak, Ara tak tahan.” 
 Aku merayu pada kak eja agar mempercepatkan aksinya.
“Sabar sayang, cipap akak pun dah basah juga ni” 
 Balasnya kepada arahanku tadi. Kak Eja menekan hidungnya pada biji kelentitku. Aku dengan spontan mengerang kuat dan tangan kak Eja dengan cepat menutup mulutku,
“Hisap jari akak sayang, jangan bising sangat,nanti bilik sebelah dengar”
Aku terus capai jari kak Eja dan hisap sepenuh hati untuk menahan kesedapan yang sedang dilalui oleh cipapku. Lidah kak Eja semakin rancak menari diatas permukaan bibir cipapku, mukanya ditekan-tekan kearah cipapku. Badanku menggelinjang, terangkat punggungku dan kak Eja mengambil peluang itu untuk meramas punggungku. Tangannya bukan setakat meramas punggungku tetapi digunakannya supaya aku tidak boleh bergerak ke belakang apabila kak Eja membenamkan lidahnya kedalam lubang pantatku.
Aku sudah tidak tahan lagi dengan gerakan lidah kak Eja didalam lubang cipapku, aku meramas-ramas rambut kak Eja yang panjang takat bahu itu. Dari sudut pemandangan aku yang sedang baring, dapat aku lihat kak Eja menjamah cipapku dengan begitu berselera sekali. Dia begitu bijak menyentuh bahagian-bahagian sensitif pada kawasan peha dan cipapku suapaya aku mendapat nikmat klimaks yang tertinggi. 

“Akak!! Ara nak keluar dah ni akak!!” 
 Aku sampaikan niat klimaks ku apada kak eja. Kak eja bagai tidak pedulikan sedikitpun kata-kataku malah melajukan gerakan lidahnya pada cipapku.

“Akak!! Ara nak pancut kakk…tak tahan sangaaaattttt” 
 Mencurah airku macam air kencing yang tak tertahan lagi , tepat terpancut pada muka dan mulut kak Eja. Kak Eja membelakangkan dirinya menjauhi cipapku yang sedang memancutkan air nikmat dan membiarkan air itu membasahi dadanya dan teteknya itu. Aku dapat lihat kak Eja sangat puas melakukan aku sebegitu rupa. Badan aku menggigil ketika klimaks, terketar-ketar lututku. Aku tidak pernah orgasme sebegini rupa, tidak pernah sekali pun dicapai walaupun ketika kote ex-boyfriendku menujah lubang cipapku ini. Ahhh..Aku rasa sungguh bahagia dan letih. Kak Eja mengambil tuala dan mengelap tubuhnya yang dibasahi airku. Dengan keadaan bogel dia baring disebelahku.

“Macamana Ara? Sedap tak akak buat Ara macamtu? Sebenarnya akak pun dah lama suka dengan ara, tapi akak tak berani nak buat macamtu kat Ara sampailah Ara minta nak pegang breast akak tadi. Tu yang buat akak yakin yang Ara juga mahukan akak” 
Kata kak eja sambil menggulung-gulung hujung rambutku.
“Sedap sangat akak, Ara tak pernah klimaks macamni kak. Akak memang ada pengalaman ke main dengan perempuan kak? Sebab akak expert sangatlah, habis Ara kene kerjakan,hehe. Tapi akak kan ada boyfriend, Ara lagi pelik. Hehe”

“Akak bisexual Ara, dengan bf pun akak main jugak. Ara tahu siapa yang ajar akak dan menggoda akak untuk terjerumus ke dalam permainan dengan perempuan ni.”
“Emm. Siapa kak?” aku teruja untuk tahu siapakah gerangan orang tersebut.
Kak eja menjawab dengan selambanya

“Ustazah Rahayu”

“Ustazah Rahayu??!!"

Aku tercengang mendengar jawapan yang terucap dari mulut kak Eja. Ustazah Rahayu ada pensyarah yang mengajar kami bahasa arab di maktab kami. Beliau bertudung labuh dan memang manis sekali. Sudah berkeluarga dan mempunyai 3 orang anak. Kak Eja hanya tersenyum melihat reaksiku begitu.

“Nanti akak bawa Ara jumpa dia ya”.
 Nampaknya di maktabku ada ustazah lesbian.


5 comments:

  1. saya suka ceritanya.. yg ke 4 dong... trims for share...

    ReplyDelete
  2. Best sangat cerita ni.. Buatkan saya nak baca tiap hari..
    Tumpang Iklan
    Ha..besar macam ni baru mantap
    Baru isteri sayang..ermm
    >>>Enlargexl:Besarkan Zakar <<<

    ReplyDelete
  3. wow...nice story..stim plak bayangkn romen2...

    ReplyDelete
  4. Lesbian add line app Id hhkaede

    ReplyDelete