Friday, 2 September 2011

#2 - Maktab cinta sejenis II

Sejak peristiwa malam itu dimana aku digomol oleh kak eja sehingga mencapai puncak nikmat yang aku tak pernah nikmati bersama lelaki, aku semakin bernafsu apabila melihat perempuan. Setiap perempuan yang aku kenali di facebook ataupun rakan sekelas, membuat aku terbayang betapa indahnya jika dapat melakukan hubungan sejenis dengan mereka. Hubungan aku dan kak eja tidak terhenti setakat malam itu sahaja. Hampir setiap malam kami bersama memuaskan nafsu kami. Aku diajar oleh kak eja bagaimana mahu memberi  kepuasan kepada kaum sejenisku sendiri. Pelbagai teknik-teknik yang tidak pernah aku ketahui wujud dalam melakukan perhubungan seksual sejenis ini semuanya diajar oleh kak eja. Dari cara bercium, menjilat, sehingga kepada cara menghisap biji kelentit diajar oleh kak eja kepada ku. Kak eja memang layak menjadi seorang guru, bukan setakat di bilik darjah malah terbukti sehinggakan kepada mengajar perkara-perkara sumbang hubungan sejenis.
Pernah satu hari, ketika aku sedang menjilat cipap kak eja, kak eja meramas-ramas teteknya sendiri sambil berkata kepada aku,

“Ara, sedapnya ara hisap pantat akak…Ara jolok punggung akak sayang, jolok pakai jari ara”
Aku seakan terkedu dengan permintaan dari kak eja itu. Mungkin kak eja sendiri pernah diliwat oleh boyfriendnya sebelum ini, jadi untuk mendapatkan nikmat seks yang maksimum, kak eja menyuruhku menjolok punggungnya. Aku mulanya agak jijik untuk menjolok lubang punggung kak eja, tetapi sebaik sahaja kak eja meniarap, aku dapat lihat lubang punggung kak eja terkemut-kemut dek tindakan aku menjilat cipanya tadi. Pemandangan yang kulihat itu sekaligus menaikkan nafsuku, dan tanpa disuruh aku terus meramas punggung kak eja dan melekapkan mukaku pada punggungnya. Dengan spontan dan bagai sudah terfitrah dalam diriku, aku menjilat lubang punggung kak eja dan mengoles lubang punggungnya dengan lidahku.

“Masin”  kataku dalam hati. 

Mungkin sebab kami dah terlalu lama bergomol, peluh sudah membasahi lubang punggung kak eja tetapi rasa itu ku ketepikan dan tidak dapat menandingi nafsuku yang semakin begelojak bila kak eja merayu padaku.

“Araaaa!! Sedapnya ara jilat kat situ, jilat dalam-dalam sayang. Jolok dengan lidah ara” kata kak eja dalam suara yang tak berapa jelas kerana mukanya ditekupkan pada bantal untuk mengelakkan suaranya berbunyi dengan kuat. Motivasiku untuk menjilat lubang kak eja semakin meningkat. Aku ludahkan airliur ku pada lubangnya dan menjilatnya kembali dan sambil itu tanganku yang sebelah lagi aku gunakan untuk menggentel biji kelentitku sendiri. Ahh..Nikmatnya menjilat lubang punggung kak eja sambil melakukan masturbasi pada cipapku sendiri. Erangan kak eja semakin tak putus-putus keluar dari mulutnya sambil meminta aku mempercepatkan proses menjolok lubang punggungnya.

“ Cepatlah masukkan jari ara dalam lubang akak, akak nak sangat-sangat ni, tak tahan sangat!!..Hmpphh” arahan yang agak keras terpacul dari mulut kak eja.

Dia memang benar-benar mahu aku menjolok lubang tahinya itu. Aku menghisap sendiri jariku untuk supaya ia dapat bergerak dengan licin didalam lubang punggung akak eja. Aku masukkan jari telunjukku ke dalam lubang itu. Terangkat punggung kak eja menerimanya walaupun aku melakukannya dengan perlahan. Ketat. Setiap kali jariku masuk sedikit demi sedikit, ia disertakan sekali dengan erangan kak eja yang cukup memberahikan dari kak eja. Setelah habis jariku masuk, aku menariknya keluar kembali tapi aku tinggalkan separuh jariku didalam. Aku memberanikan diri dengan membuat keputusan sendiri untuk memasukkan 2 jariku, jari telunjuk dan jari tengah ke dalam lubangnya. Aku masukkan kedua jariku dengan cepat sehingga kak eja terjerit menerima tusukan jariku.

“Ara!! Sakitlah sayang. Pelan-pelanlah… ”

“Ara suka buat akak macamni, akak sexylah bila jerit. Ara jolok laju-laju ye akak” kataku. Kak eja hanya mengiyakan melalui kelopak matanya yang separuh terpejam. Mendapat greenlight dari kak eja, aku terus menerus melakukan adengan sorong tarik dengan jariku pada lubang punggungnya. Tangan yang aku guna untuk menggentel kelentitku telah dialihkan pada punggung kak eja. Aku menepuk tampar punggungnya yang padat itu sampaikan dalam samar kegelapan bilik kami, aku boleh lihat punggung kak eja merah. Kak eja masih lagi mengerang. Habis basah bantal kak eja dengan airliurnya akibat menahan tujahan kesedapan dari jariku.

Tiba-tiba kak eja menarik tanganku keluar dari lubang punggungnya. Sambil memegang tanganku yang menjolok punggungnya sebentar tadi, dia duduk bersandar dikepala katil dan tersenyum melihatku. Ditariknya aku rapat dan jariku yang menjolok tadi dijilatnya, dihisapnya sepenuh hati. Memang nafsu binatang kak ejaku ini. Tapak tanganku dijilat. Dia sedikitpun tidak merasa jijik menghisap jari yang menjolok lubang najisnya itu. Ketidak jijikan kak eja merangsang nafsuku, mungkin aku juga suka benda-benda jijik begini dan itu yang membuatkan aku semakin bersyahwat. Aku biarkan sahaja kak eja menjilat semua jariku. Melihat kak eja yang duduk bersandar dikepala katil dengan kakinya mendepang keluar, aku tanpa diarah menjolok lubang cipap kak eja dengan 3 jari ku menggunakan tangan yang satu lagi.

Semakin bersemangat kak eja menjilat tapak tanganku sampai ke pergelangan tanganku habis dijilatnya. Aku menjolok dengan bersungguh sampailah badan kak eja hampir mengejang, dia menolak tanganku ketepi dan ditariknya muka aku ke arah mukanya. Bibir kami bertaut dan kak eja meludah-ludah kedalam mulutku, aku yang leka menjolok dan digomol merelakan sahaja perbuatan kak eja.

Kak eja menghisap lidahku dengan kuat sampai terasa nak putus lidah aku. Digigitnya manja dan dimainkan lidahnya keseluruh permukaan gigiku. Aku seronok dan berahi dimanjakan sebegitu rupa. Berombak dada kak eja aku lihat bila aku melajukan jolokan ke dalam cipapnya. Semakin laju aku jolok, semakin rapat aku didakapnya dan semakin kuat sedutan mulutnya pada lidahku. Aku stim yang teramat sangat ketika itu kerana dapat kurasakn tetek kami bergesel dan puting kami berlaga antara satu sama lain. Dada kami yang sememangnya basah dengan peluh turut membantu dalam pergeselan tersebut. Kak eja kemudian menarik rambutku membuat kepala ku terdongak kebelakang dan meludah-ludah kearah mukaku. Aku bagai pelacur murahan dilayannya, tapi kemudian dia menjilat kembali airliurnya. Habis basah mukaku. Kak eja hamper sampai ke kemuncak apabila aku dapat rasa cipapnya mengemut dan tak berapa lama kemudia akak eja memelukku dan  menggigit pangkal bahuku.

“Hmppphh..ahhhhh…ara..akakkkk saammppaiiii!! Arhhhh!.” Erangannya yang terakhir sebelum airnya memancut mebasahi tanganku.

Aku dipeluk rapat kak eja.
“ Macamana akak? Ara dah pandai tak?” aku soal padanya.

“ Ara memang cepat betul belajar ya sayang. Puas akak kalau tiap malam macamni dengan ara. Tak payah akak nak jumpa abang Khairul tu selalu” katanya. 

Untuk pengetahuan, khairul itu adalah boyfriend kak eja, juga budak maktabku. Mereka selalu overnight diluar untuk melakukan hubungan seks normal.

“ Ara ingat akak cerita pasal ustazah rahayu?” Tanya kak eja.
“ Akak kata dia yang mengajar akak semua ni, tapi akak tak ceritapun macamana benda tu jadi lagi kat ara” aku menggedik manja sambil baring diatas tetek kak eja yang bulat itu.

“ Nanti ingatkan akak ya sayang. Malam ni kita tidur dulu atas katil basah dengan air akak ni. Emmpp. Puas akak dengan ara sayang” ucap kak eja lagi.
Aku begitu bangga dapat memuaskannya lebih dari boyfriendnya yang berbatang. Malam itu kami tidur bogel sehingga ke pagi. Aku terlewat ke kelas pagi itu begitu juga kak eja. Sampai di kelas kami ditegur kerana datang lewat. Kami hanya mampu melihat muka masing-masing dan tersengih kecil.

No comments:

Post a Comment