Saturday, 1 October 2011

#5 - Cinta sesama ustazah

Ustazah Haryati merupakan seorang guru muda yang berusia 25
tahun. Dia baru bertugas
disebuah sekolah rendah di sebuah kampung pendalaman. Walaupun kampung itu agak
jauh terpencil namun penduduknya baik baik belaka. Ustazah Haryati tinggal
menyewa dengan seorang lagi ustazah yang mengajar disekolah yang sama. Ustazah
zainab yang berumur 36 tahun sudah hampir 4 tahun mengajar disekolah tersebut.
Sudah hampir 2 tahun dia menyewa seorang. Kedatangan ustazah Haryati yang
menyewa bersamanya amat dialu alukan.

Hubungan mereka berdua juga baik dan akrab. Disebabkan tiada sebarang aktiviti luar yang
boleh dilakukan di kampung tersebut, mereka hanya habiskan masa dirumah saja.
Suatu senja ustazah haryati baru pulang dari sekolah kerana ada aktiviti
kokurikulum, dia terdengar suatu suara yang agak pelik di bilik air rumahnya.

Secara senyap ustazah haryati menghampiri bilik air yang tidak bertutup pintunya. Apa
yang dilihatnya amat mengejutkan. Kelihatan ustazah zainab berdiri hadapan
cermin besar yang memang dipasang didalam bilik air tersebut sambil meramas
ramas sendiri buah dadanya.

Kedua tangannya meramas ramas kuat seolah olah menguli tepung. Kemudiannya ustazah
zainab mula menanggalkan jubahnya. Kelihatan buah dadanya yang besar tersembul
keluar. Rupanya selama ini ustazah zainab tidak pernah memakai pakaian dalam
selain dari jubahnya saja.

Ustazah zainab kelihatan sungguh sexy apabila berbogel dan hanya memakai tudung labuh.
Buah dadanya besar tergantung dengan puting susunya sebesar jari kelenking

ustazah haryati kelihatan menegang keras. Kawasan keliling puting susunya kehitaman
sebesar duit 50 sen.

Tangan ustazah zainab meramas sendiri buah dadanya manakala sebelah lagi menggosok celah
cipapnya. Cipapnya kehitaman dengan bulu yang dicukur rapi. Mulut ustazah
zainab bising mengeluarkan bermacam bunyi yang menghairahkan.

Ustazah zainab kini memasukkan 2 batang jarinya kedalam cipapnya. Cipapnya semakin
basah akibat dikoreknya. Setelah puas dengan jari, ustazah zainab mengambil
sebatang getah paip lantas dimasukkan kedalam cipapnya.

Ustazah zainab terus meraung sedap. Batang getah terus dijolok sedalam yang boleh.
Setelah batang getah itu masuk setengah, ustazah zainab mula menarik dan
menyorongnya kembali dengan perlahan.

Tubuh ustazah zainab mengigil. Ustazah zainab kemudian duduk mengangkang di atas lantai bilik
air sambil getah paip masih tertanam didalam cipapnya. Tangannya kembali
memainkan getah paip tersebut. Suara ustazah zainab melolong didalam bilik air
membuatkan ustazah haryati merasakan sesuatu.

Ustazah haryati mula merasakan sesuatu yang tidak pernah
dirasakan sebelum ini.secara tiba tiba nafsu ustazah haryati mula bergelora. Iblis mula membisikkan
kenikmatan ditelinga ustazah haryati. Bukan setakat itu, cipapnya mula
berdenyut denyut dan terasa panas.

Namun nafsu akhirnya menguasai akal fikiran. Bermulalah sesuatu yang akan merubah
konsep perhubungan antara ustazah haryati dan ustazah zainab. Sesuatu yang
membuatkan mereka lebih rapat dan erat. Sesuatu yang membuatkan mereka lebih
dekat, dekat di hati dan dekat di tubuh badan. Sesuatu yang membuahkan nikmat
dan kegembiraan. Namun sesuatu yang nanti bakal membuahkan kemerosotan jiwa dan
fikiran.

Ustazah haryati terus masuk kedalam bilik air berkenaan. ustazah zainab terkejut
melihat kehadiran ustazah haryati secara tiba tiba. Ustazah Zainab cuba bangun
tetapi gagal disebabkan batang getah paip masih tertanam dalam rongga cipapnya
menyebabkannya senak.

Ustazah haryati duduk mencangkung disisi ustazah zainab. Tangannya mengusap lembut pipi
ustazah zainab lalu mencium bibirnya. Ustazah zainab tersentak, bukan kerana
ciuman dari ustazah haryati, tapi kerana seolah-olah kejutan elektrik yang dia
rasakan dari bibir ustazah haryati yang basah menyambar bibirnya dan menular ke
seluruh tubuhnya.

Ciuman yang terjadi hanya beberapa saat itu membuatkan jantungnya berdegup kencang. Ustazah
haryati melepas ciumannya, tapi masih belum melepaskan sentuhan dipipinya.
Jantungnya berdegup kencang menunggu reaksi dari ustazah zainab.

Dan tanpa disedarinya, dia memegang tangan ustazah haryati di pipinya dan kemudian
mengucup bibir ustazah haryati dengan lembut. Serentak dengan itu tangan ustazah
haryati melingkari, memeluk tubuhnya, menarik rapat tubuhnya sehingga tubuh
mereka bertemu. Tangan ustazah zainab juga melingkari tubuh ustazah haryati dan
bibir mereka kini semakin rapat bertemu. Sungguh mengasyikkan perasaan yang di
alami kedua dua ustazah tersebut.

ustazah haryati melepaskan kucupannya namun tangannya masih belum berhenti meramas bahu
ustazah zainab. Dia merasa perlu mengatakan sesuatu.

“Kak…”, terkeluar dari bibirnya yang cantik .

Namun belum sempat dia habis bercakap, ustazah zainab menarik
tangannya dan meletakkannya di atas dadanya. Ustazah haryati tersentak, tapi
tetap membiarkan ustazah zainab menggerak gerakkan tangan ustazah haryati di
sekitar buah dadanya.

Mmmhhh...”, ustazah zainab mendesah dgn matanya separuh tertutup. Ghairah ustazah haryati yang
sudah sukar dibendung semakin meledak mendengar desahan ustazah zainab yang
kini semakin terangsang. Dia mula meramas-ramas buah dada ustazah zainab dengan
lembut sambil menggentel putingnya yang terasa semakin membesar dan mengeras.

“ Uhhh... yati…”, desahan ustazah zainab semakin kuat, dia membiarkan sahaja
kelakuan temannya meramas dan mengentel puting buah dadanya. Ustazah haryati
lihat tangan ustazah zainab mula meraba ke celah kangkangnya sendiri.

Nafsunya semakin memuncak, dia mengangkat wajahnya menatap wajah ustazah zainab, sambil
tangannya terus meramas kedua buah bukit pejal itu dengan rakus. Ustazah
haryati lalu menarik wajah ustazah zainab lalu mengucup bibirnya yang basah.
Sambil meramas dadanya, ustazah haryati mengulum bibir bawah ustazah zainab,
dia membalas dengan mengulum bibir ustazah haryati di sebelah atas. Setelah
beberapa ketika mereka saling menghisap bibir, dia melepaskan ciumannya.

“rasanya sungguh sedap kak” bisik ustazah haryati.

Ustazah zainab hanya mengangguk sambil tersenyum.

Kini perangkap syaitan ustazah zainab sudah mengena. Rupanya ini hanyalah taktik ustazah
zainab untuk memerangkap ustazah haryati. Ustazah zainab rupanya seorang
lesbian.

Bukan setakat lesbian malah syaitan bertopengkan ustazah. Sudah ramai anak gadis
kampung ini yang dirosakkannya. Anak gadis yang datang mengaji dengannya sudah
habis dirosakkan. Mereka tidak memberitahu keleuarga mereka kerana sudah
dipengaruhi dengan ilmu penunduk ustazah zainab.

Setiap mereka kali datang, ustazah zainab menggunakan mereka untuk memuaskan nafsu
syaitannya. Mereka disetubuhi pelbagai cara. Ada menggunakan timun, lilin dan
botol.

Anak gadis itu hanya mampu menanggis melayan
nafsu syaitan ustazah zainab. Ada diantara mereka yang benar benar menjadi
lesbian akibat perbuatan ustazah zainab.

Kini dengan ustazah haryati, dia akan menggunakan sepenuhnya tubuh ustazah haryati
untuk kepuasannya. Ustazah zainab menarik tangan ustazah haryati menyuruhnya
duduk di depannya. Dia terus mengucup kembali bibir ustazah haryati.

Dia melayar bahtera nafsu tanpa terburu-buru. Dia tidak lagi terus meraba, meramas
tubuh ustazah haryati, tapi hanya melumat dan mengulum bibir ranum yang semakin
basah itu. ita menolak Soraya hingga rebah dan terus berciuman. Desahan ustazah
haryati semakin kedengaran. Ustazah zainab menjawap dengan memasukkan lidahnya
kedalam mulut ustazah haryati yang separuh terbuka. Dia merasakan lidah mereka
bertemu.

Ustazah haryati juga mula memberikan respon dengan gerakan lidahnya sendiri. Sesudah
pasti bahawa ustazah haryati sudah hampir lemas ditelan arus nafsunya, ustazah
zainab mula meraba dan mengusap peha dan celah kangkangnya. ustazah haryati
kembali mendesah keras bila tangan ustazah zainab menyentuh bahagian
kemaluannya. Ustazah zainab melepaskan bibirnya, dan terus menjilat telinga dan
juga leher jinjang kawannya itu.

Sewaktu ustazah haryati mula mengerang kenikmatan, ustazah zainab berhenti seketika
untuk membuka kancing jubah yang dipakainya.

Setelah jubah itu terbuka dari badannya, coli
yang dipakai ustazah hartayi turut dibuka. Kini dapat ustazah zainab saksikan
keindahan dua buah gunung ustazah haryati yang putih bersih. Putingnya juga
masih bersih, kemerah-merahan masih belum ada tanda yg ianya pernah didaki oleh
mana-mana tangan. Ustazah zainab tersenyum puas, setelah yakin bahawa dia
menjadi orang pertama yang akan mendaki ke puncaknya.

Setelah berjaya melepaskan jubahnya, ustazah zainab kini berusaha untuk membuka kain ustazah
haryati pula. Seperti yang dia harapkan, ustazah haryati memberikan kerjasama
penuh dengan mengangkat sedikit punggungnya agar mudah untuk ustazah zainab
menarik turun kainnya. Nafsu ustazah zainab semakin membara apabila melihat
taman mutiara milik ustazah haryati yang masih terlindung di sebalik seluar dalam
nipis yang dipakainya agak tembam, kelihatan ditengahnya sudah dibasahi oleh
cairan nikmat.

Tanpa membuang masa dia terus menjilat buah dada ustazah haryati pejal, sambil tangan
kirinya meraba dan menggosok di kawasan taman nikmat milik ustazah haryati.

Ooohh..”, ustazah haryati menjerit kecil bila lidah ustazah zainab menyentuh putingnya
yang berwarna kemerah-merahan. Dia mengulum puncak mahligai itu dengan lembut.
Kedua bibirnya bertaup rapat sambil menyedut nyedut puncak berahi ustazah
haryati sambil lidahnya menguis nguis membuatkan bergetaran seluruh tubuh badan
ustazah haryati.

Lalu kemudian dia bangun dan duduk mengangkangi tubuh ustazah haryati lalu menarik
keluar batang getah paip yang berada didalam cipapnya. Ustazah zainab turut menanggalkan
seluar dalam milik ustazah haryati. Kini mereka keduanya sudah bertelanjang
bulat. Ustazah zainab kembali merebahkan tubuhnya di atas tubuh ustazah haryati
lalu kembali mengucup bibir basah itu. Dada mereka kini bertemu di alam
kenikmatan yang baru.

Dari ciuman mulut, bibir dan lidah ustazah zainab kini merayap ke leher ustazah
haryati yang halus dan jinjang itu. Tangannya tidak henti henti meraba, meramas
puncak gunung yang lembut tapi pejal membuatkan desahan suara berahi makin lama
makin kedengaran dari bibir ranum gadis kacukan itu. Dari leher turun kedada,
kedua dua puting milik ustazah haryati tidak terlepas dari serangan bibir dan
lidah ustazah zainab. Puncak kemerahannya jelas kerana belum lagi pernah
disentuh, diusap, di isap dalam keadaan begini. Begitu rakus ustazah zainab
menyonyot bagai bayi kehausan susu menyebabkan bergetar getar tubuh ustazah haryati
menerima asakan sedemikian.


Setelah puas penerokaan dipuncak gunung, perlahan lahan dia turun kelembah, menyusuri
dataran tubuh ustazah haryati yang putih bersih tanpa ada parut sedikitpun
sehinggalah tiba di kolam keramat yang berumput halus di pinggirnya.

“Kak!….”, dia separuh menjerit bila setompok daging kecil yang menjadi nadi nafsunya di
sentuh dengan jari jemari halus ustazah zainab. Dia mengelinjang kenikmatan
apabila lidah panas ustazah zainab mula bermain di sekitar bibir ‘kolam’ yang
semakin kembang, cairan nafsunya dinikmati ustazah zainab dengan penuh lazat.

Rengekan ustazah haryati semakin lantang. ustazah zainab yakin dia sedang menikmati satu
kenikmatan yang belum pernah dirasakannya. Bibir ‘kolam’ ustazah haryati di
selak, setompok daging kecil di bahagian atas ‘kolam’ nya di sedut sedalam yang
mungkin, membuatkan tubuh ustazah haryati semakin liar mengelinjang disertai
oleh desahan yang semakin kuat.

Ustazah
zainab kemudian menjolokkan lidahnya masuk melalui bibir kamaluan teman, yang
kini sememangnya banjir, terasa olehnya seperti ada satu dinding lembut yang
menghalang lidahnya untuk terus masuk ke dalam. Dia pasti itu adalah selaput
dara ustazah haryati yang masih kukuh.

Tubuh ustazah haryati semakin liar, dia pasti ustazah haryati sedang menuju ke kemuncak. Ustazah
zainab tahu dari tubuh yang menggigil gigil dialami ustazah haryati yang puncak
nikmat semakin hampir. Dia tahu kerana begitulah rasanya bila dia melakukan
masturbasi. Namun dia yakin ini adalah kali yang pertama buat ustazah haryati.
Temannya itu begitu jahil tentang bab bab yang berkaitan dengan seksologi.

Dia semakin rakus menjilat ustazah haryati, di bahagian dalam lubang kemaluan
nya, di bibir serta sebutir permata halus yang sudah menjadi cukup sensitif
kepada sentuhan. Dugaannya ternyata tepat, tidak lama kemudian kedua paha ustazah
haryati kuat menyepit kepalanya, tubuh ustazah haryati mengelinjang semakin
kuat dan liar, dan serentak dengan itu luahan kenikmatannya tidak dapat lagi di
tampung oleh ‘kolam’ yang semakin bocor mengalir dengan deras.

Kaaaakkkk!!!……………..”,
jerit ustazah haryati yang sedang menikmati klimaks pertama dalam hidupnya.

Ustazah zainab membuka mulut, mengulum hampir seluruh vagina temannya
dan meneguk cairan nikmat yang memenuhi seluruh mulutnya sehingga ada yang
menitis dan mengalir ke dagu dan leher. Tubuh ustazah haryati tersentak sentak
bagai menyeri keseluruh pembuluh darahnya. Seumpama ada beban yang terlepas dari bahunya. Seluruh tubuhnya
dirasakan ringan bagaikan terapung apung.

Setelah hampir seminit, taman larangan ustazah haryati yang pertama kali di cemar masih
mengalirkan cairan nafsunya. Ustazah zainab masih terus menjilat sisa cairan
yang berada di celah kangkang dan pehanya. Manis sekali dirasakannya, bagaikan
madu yang baru dikutip.

Setelah puas, ustazah zainab memanjat dan menindih tubuh ustazah haryati yang
di landasan kenikmatan dengan kedua dua pehanya masih terkangkang lebar.
Matanya masih terpejam, dadanya berombak ombak mengeluarkan nafas yang masih
belum teratur. Lalu dengan penuh rasa kasih sayang dikucupnya bibir ustazah
haryati dengan lembut membuatkan mata ustazah haryati terbuka sedikit dan
tersenyum dengan penuh gembira.

2 comments: